Rabu, 19 Ogos 2015

DIAM ITU LEBIH BAIK

ASSALAMUALAIKUM

Buat para sahabat blog semua yang sentiasa baca entry saya,saya nak ucpkan terima kasih sgt2 kerana sudi baca kisah yang saya paparkan di blog ini..

Tau tak,kenapa tajuk "DIAM ITU LEBIH BAIK" menjadi pilihan saya kali ini?sebab mmg ada kaitan dengan saya..Apabila kita rsa marah,sakit hati dan rsa mcm nk cri gduh dengan semua owg seharusnya kita kena diamkan diri,diamkan diri bukan bermakna kita kena diam selamanya tapi kita diam untuk kawal marah kita..

Bila sampai satu tahap,kemarahan kita nie kadang2 tak boleh kawal,betul tak semua?sya pasti anda akan bersetuju ngn apa saya cakap nie kan?hehehe

Kepada anda semua yang mana tak boleh kawal perasaan marah tu,cuba lah untuk diamkan diri sementara dan tenangkan diri..

Disini ada sesuatu nak di kongsikan kepada anda semua :

Diam orang mukmin itu ibadah,
Ibadah tanpa perbuatan,
Ibadah rasa,
Ibadah ini tidak meletihkan,
Kadang-kadang ibadah ini lebih baik daripada ibadah sunat,
Yang hatinya didalam kelalaian,
Macamana orang mukmin itu diamnya menjadi ibadah?
Kadang-kadang memikirkan dosanya,
Kadang-kadang memikirkan apa kebaikan yang nak dibuat,
Kadang-kadang memikirkan nak menolong kawan,
Kadang-kadang dia terasa kebesaran Tuhan,
Atau dia meniatkan, dia diam itu,
Tidak mahu bercakap yang bukan-bukan,
Kadang-kadang dia diam itu,
kalau dia bercakap,
Takut dia melakukan kesalahan,
Seperti dia mengumpat atau,
Kalau dia bercakap, takut-takut menyakiti hati orang,
Atau dia diam itu, menghormati percakapan orang,
Mungkin orang itu bercakap baik dapat pengajaran,
Atau dia hendak mengenal orang yang bercakap itu,
Baik atau jahat,
Dia biarkan saja orang itu bercakap,
Dan mendengar sahaja,
Kerana nak mengenal orang itu,
Kadang-kadang dia diam itu memikirkan dosa-dosa yang lalu,
Ataupun kecuaian dan kelalaian,
Yang telah dibuat, supaya dia bertaubat,
Ataupun mengingatkan ilmu pengetahuan,
Ataupun pengetahuan yang dilupakan datang semula ingatan,


Banyak Kelebihannya berdiam diri. Orang yang pendiam itu lebih baik daripada orang yang suka berbicara yang tidak keruan. Baik perangai dan pendiam , kedua-duanya adalah sifat yang baik dan tidak susah mengerjakannya, asalkan hati menyuruh empunya diri berbuat demikian.

Nabi SAW bersabda : “Mahukah kamu aku khabarkan kepadamu, dengan semudah-mudah ibadat dan sesenang-senang atas tubuh,ialah diam dan baik perangai.”
Ingatlah kepada sabda Nabi SAW : “Seorang Mukmin bukanlah pengumpat ,yang suka mengutuk, yang keji dan yang ucapannya kotor”
(Riwayat Bukhari)

“Barangsiapa yg banyak perkataannya, nescaya banyaklah silapnya. Barangsiapa yg banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya. dan barangsiapa yg banyak dosanya, nescaya neraka lebih utama baginya”.
(Riwayat Abu Naim)



Sampai sini sahaja saya berkongsi cerita,semoga ia memberi manfaat kepada kita semua :)




Tiada ulasan:

Catat Ulasan